ALI BIN MAHZIAR

Ali Bin Mahziyar menceritakan kisah nyata:
Suatu hari saat aku sedang tidur aku mendengar suara yang mengatakan "Oh! anak saya datang tahun ini ke rumah Allah (Ka'bah). Datang tahun ini dan Anda akan melihat Anda lmam-e Zaman. "Saya terbangun dari tidur dan sangat senang.
Setelah itu saya tidak kembali ke tidur dan tetap terjaga sepanjang malam. Sebelum ia sunrise saya melakukan shalat dan dengan terbitnya matahari saya pergi ke teman-teman dan mengumpulkan mereka semua dalam satu tempat dan berangkat ke Mekkah.

 
Di Mekah setiap malam aku digunakan untuk menjalankan dari satu tempat ke tempat lain seolah-olah mencari sesuatu yang aku telah kehilangan. Dua puluh kali saya datang ke Mekkah untuk haji dengan harapan bahwa saya mungkin pesta mata saya pada wajah illumineous dan mulia Heaving saya tercinta napas dalam-dalam aku berkata kepada diriku sendiri bahwa jika saat ini saya tidak bisa melihatnya ....? 0 Allah membantu saya dan memungkinkan saya untuk melihat Guru saya, Imam saya.
Suatu malam di Masjadul Haram dekat rumah Allah saya cemas menunggunya. Aku hanya berpikir bahwa ketika akan ada sedikit terburu-buru saya akan melakukan thawaf, seperti biasanya saya telah melakukan thawaf dan Ziarat.

 
Lalu aku melihat seorang pemuda yang sangat tampan dan baik berpakaian. Ketika ia datang mendekat, dia menyapa saya dan bertanya "Dari mana tempat kamu? "Dari Ahwaz", jawabku. Dia berkata, "Apakah kamu Ibne KhazeeIi." Aku berkata "Aku tahu dia sangat baik tapi dia telah meninggal". Pemuda itu menghela napas sedih dan berkata, "Semoga Allah mengampuninya. lbne Khazeeli adalah salah satu teman dari Imam Zaman. Di hari ia digunakan untuk cepat dan telah menghabiskan malam-malamnya dalam doa. "Sekali lagi ia bertanya," Yah Anda mungkin mengetahui Ali Bin Mahziyar. "
 

Saya dipenuhi dengan sukacita dan menjawab, "Saya Ali Bin Mahziyar." "Kau Ali Bin Mahziyar Jika demikian maka bangga pada dirimu sendiri," kata pemuda dan melanjutkan, "apa pekerjaan yang harus Anda di sini dan apa yang Anda pikirkan saat ini saya berkata, "saya datang ke sini sehingga untuk melihat Imam saya. Dia menjawab, "Anda telah dilakukan dengan baik, Anda dipersilahkan. Aku memberimu kabar gembira. Master telah mengarahkan saya untuk mengirim untuk Anda. Sekarang kembali ke tempat Anda tinggal. Aku akan menunggumu di tempat tertentu di tengah malam. "
 
Kewalahan dengan sukacita saya kembali ke rumah saya. Ada tidak ada tidur di mataku saat aku gelisah menunggu untuk pendekatan tengah malam dan sepanjang waktu berpikir apakah saya akan bisa melihat Guru saya (Imam saya), apakah saya akan 'mencapai status yang akan membuat saya layak untuk melihat Imam saya. Lalu aku mengumpulkan barang-barang saya dan dengan bagasi saya mulai menuju tempat yang dijanjikan. Ketika aku sampai di sana aku melihat orang yang sama menunggu saya. Saya mengucapkan Salam kepadanya. Dia maju ke depan dan memberi saya kabar baik bahwa saya cukup beruntung karena Imam saya telah mengirimkan untuk saya.

 
Kami berdua mulai berjalan dan ditularkan melalui Mena dan Arafat dan pergi sejauh yang kami mencapai lembah bawah rearside dari Taif. Dia mengarahkan saya untuk tinggal untuk sementara waktu dan melakukan Shalatu Layl. Kami tinggal di sana sampai saat Shalatu Layl mendekat.
Setelah kinerja Shalat Subuh (Subh) kami mencapai pada sisi atas dari Taif. Oh! apa tempat yang indah, apa suasana yang menyenangkan dan indah. Pohon-pohon dan ladang hijau. Suara air yang mengalir dari brooks, kicau burung membuat saya benar-benar hilang dan aku mulai berpikir apakah aku melihat mimpi.
Pemuda itu berhenti dan menyapa saya "Perhatikan baik-baik sisi saya menunjukkan tempat ajaib untuk Anda." Oh! Aku melihat sepotong indah tanah. Kebanyakan angin jiwa menyegarkan sarat dengan aroma bunga-bunga musim semi datang ke sisi kami dari tanah itu. Pemuda Th dengan masih lebih konsentrasi mengatakan 'Lihat .there dan berkonsentrasi dan melihat apakah Anda dapat melihat apa-apa di bagian atas batu. "
"Saya melihat sebuah kamp hitam," jawab saya. The off menembak cahaya telah menerangi seluruh sekitarnya

 
Pemuda tersebut mengatakan "Ini adalah objek Anda salah satu yang Anda sedang menunggu. Ini adalah kamp lmam Zaman (AS).. "Saya terlukiskan diajukan dengan sukacita. Aku menjerit, 'Silakan melakukan apapun yang Anda bisa tapi membawa saya ke tempat itu segera kemungkinan "" Jangan membuat tergesa-gesa. "Pemuda itu menjawab," segera aku akan membawa Anda ke layanan lmam Zaman ". Kami tidak pergi jauh ketika pemuda lipat saya untuk turun dan berjalan dengan berjalan kaki. Dia mengatakan kepada saya untuk meninggalkan kendali unta dan membebaskannya. "Siapa yang akan terlihat setelah saya datang" tanya saya. "Ini adalah tanah perlindungan dan perdamaian, pemuda menjawab. Jangan khawatir tentang apa pun di sini. Yakinlah itu. '"

 
Ketika kami mencapai kamp pemuda berhenti dan berkata, "Tunggu di sini aku akan masuk ke dalam dan mendapatkan izin untuk Anda". Di luar kamp aku sangat gelisah dan sangat sabar menghitung setiap menit untuk ketika saya akan mendapatkan izin. Sementara pemuda keluar dari tenda dan berkata, "Guru senang untuk memberikan izin kepada Anda, pergi dan bertemu dengannya."

 
Aku masuk ke dalam kamp dan melihat Imam (AS) duduk di karpet istirahat merasa terhadap bantal serat. Aku mendekat dan melihat wajah mulia Imam. Saya mengucapkan Salam dan dia menjawab itu. Aku mencium wangi yang keluar dari dia. Dia sangat sopan dan pleasingly bertanya, "Bagaimana saya Syiah." Kataku, "Mereka menjalani kehidupan yang sangat keras dalam rezim Bani Abbas." Dia berkata, "Hari itu mendekati ketika Anda akan memiliki dominasi atas mereka dan mereka akan dipermalukan dan demoralisasi "Setelah itu dia menyatakan," ayah saya mengatakan bahwa bumi tidak akan pernah dibiarkan tanpa wakilnya yang ditunjuk untuk bimbingan-rakyat. "

 
Namun saya tetap tamu dari Imam Zaman (AS) selama beberapa hari. Selama periode ini saya tetap ditutup dengan Imam Zaman AS. Dia memecahkan kesulitan apa pun yang saya punya. Selanjutnya aku berniat untuk kembali ke kota saya. Ketika saya pergi untuk mengucapkan selamat tinggal padanya aku punya lima puluh ribu Dirham dengan saya yang saya menawarkan untuk Imam Zaman tetapi ia tidak menerima mengatakan bahwa itu untuk biaya perjalanan saya. Ia berdoa bagi saya dan mengucapkan selamat tinggal kepada saya. Akhirnya saya bisa mewujudkan impian lama saya.

 
Teman saya, "Ingatlah bahwa siapa pun yang berharap untuk berhasil dalam pekerjaan dalam hidup harus mencoba dan mengadopsi jalan yang benar dan memiliki kemauan kuat."
ALI BIN MAHZIAR ALI BIN MAHZIAR Reviewed by Sibun Debay on 6:59 AM Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.